Guru Yang Memberi Teladan

Oleh: Sepi Wanimbo

Yesus Kristus adalah Guru yang sempurna yang memberikan teladan yang menetap. Ia memberikan teladan kepada murid – murid -Nya karena Sang Guru itu mahatahu: “Yesus telah tahu, bahwa saat-Nya sudah tiba untuk beralih dari dunia ini kepada Bapa” ( 13 : 1 ); “Yesus tahu, bahwa Bapa-Nya telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya dan bahwa Ia datang dari Allah (13:3); “sebab Ia tahu, siapa yang akan menyerahkan Dia” (13:11); “Aku tahu, siapa yang telah Kupilih” (13:18).

Sang Guru Agung mengetahui semuanya itu, maka ia memberikan pengajaran dengan tindakan yang nyata.

“Lalu bangunglah Yesus dan meninggalkan Jubah-Nya. Ia mengambik sehelai kain lenan dan mengikatnya pada pingangnya, kemudian ia menuangkan air, ke dalam sebuah basi, dan mulai membasuh kaki murid – murid-Nya lalu menyekannya dengan kain yang terikat pada pinggang-Nya itu” (13 : 4 – 5).

Issue Lain: Miras Menghancurkan Masa Depan Pemuda Papua

Tindakan nyata Yesus, Sang Guru itu, berarti bahwa Ia merendahkan diri sebagai hamba. Peristiwa pembasuhan kaki itu merupakan aksi simbolis Yesus yang merendahkan diri untuk kematian-Nya di kayu salib. Tindakan-Nya. Tampak pula dalam perpisahan itu bahwa cita – cita yang diwariskan kepada pengikut – pengikut -Nya merupakan jaminan keberlangsungan usaha Yesus, Sang Guru.

Selanjutnya, Sang Guru mengajarkan kepada murid – murid-Nya untuk melakukan teladan itu.

Issue Lain: Firman Tuhan Lebih Manis Dari Madu

“Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang Akulah Guru dan Tuhan. Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamupun wajib saling membasuh kakimu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu” (13 : 13 – 15).

Pengajaran Yesus, Sang Guru, dengan teladan tindakan nyata itu merupakan satu pengajaran sang sangat kuat dan berdampak besar dalam kehidupan murid – murid-Nya untuk menundukkan pikiran para murid yang menginginkan tempat terhormat (bdgk.Luk. ladan Sang Guru itu dalam dunia ini.

Berkaitan dengan perkataan tersebut, Johanis B. Banawiratma, dalam bukunya, Yesus Sang Guru: pertemuan kejawen dengan injil (1977 : 99, membeberkan bahwa hubungan murid meneladani Guru”, Sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah kuperbuat kepadamu” (ayat 15). Teladan itu ialah “pembasuhan kaki”, perendahan diri yang menunjukkan kematian Yesus di kayu sakib. Selanjutnya, Yesus pun menegaskan hal ini, “inilah perintah-Ku yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat – sahabat” (15 : 12 – 13). Sumber: Bacaan, Yesus Sang Guru Agung. Hal: 20 – 21.

Syalom selamat membaca sahabat – sahabatku Tuhan Yesus memberkati

Penulis: Ketua Pemuda Baptis di Tanah Papua

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.